Cara menulis di KBM App

Yo, aloha! Udah kangen sama tulisanku? Wah, ada beberapa penulis pemula yang muncul nih! Masih muda-muda banget. Kebanyakan dari mereka masih SMP, ada juga yang SMA. Huh, jadi ngerasa tua deh. Hehehehe :v Oke deh, langsung aja yuk, kita simak "Tips Menulis Novel Buat Pemula".

Bagikan Info ini :

Rekomendasi Lainnya :

Yo, aloha! Udah kangen sama tulisanku? Wah, ada beberapa penulis pemula yang muncul nih! Masih muda-muda banget. Kebanyakan dari mereka masih SMP, ada juga yang SMA. Huh, jadi ngerasa tua deh. Hehehehe :v Oke deh, langsung aja yuk, kita simak “Tips Menulis Novel Buat Pemula”.

  1. Bikin Outline Ini wajib banget, guys! Biar naskahnya gak jadi berantakan. Banyak penulis yang skip bikin outline, mereka percaya cerita bakal mengalir dengan sendirinya. Tapi, buat yang masih newbie kayak kalian, mending jangan dicoba deh. Ntar bisa mandek ceritanya di tengah jalan. Tips pertama yang penting banget untuk penulis pemula.
  2. Cerita yang Simpel Coba sesuaikan dengan dunia kalian sendiri biar gampang risetnya. Cerita yang rumit biasanya untuk penulis yang udah berpengalaman. Kalo kalian bikin cerita rumit, malah bisa bikin bingung sendiri.

Ingat, guys, mulai dari yang sederhana dulu. Kaya renang, kan? Mulainya dari pinggir kolam yang dangkal, jangan langsung loncat ke laut.

  1. Tulis yang Disukai Teman Nah, ini keuntungan kalo masih sekolah. Inspirasi cerita bisa dateng dari teman-teman. Apalagi anak sekolah biasanya lebih tahu cerita apa yang lagi nge-hits. Pas lagi ngumpul bareng temen, jangan cuma ngobrol doang, tapi coba cari inspirasi juga.

Kalo mau nulis cerita rumah tangga juga bisa, kok. Banyak kan tetangga yang suka gosip, tinggal ditulis aja. Tapi, jangan lupa samarin namanya ya.

  1. Konsisten Nulis Setiap hari minimal satu halaman, harus rutin. Cara ini nggak akan ngganggu jadwalmu sebagai pelajar. Bisa dikerjain sebelum tidur atau pas bangun tidur. Kalo udah satu halaman sehari, dalam 3 bulan udah ada 90 halaman. Lumayan kan?

Kalo buat yang sibuk, kayak emak-emak gimana? Bisa juga kok. Nulis sehari satu halaman atau satu bab. Udah ada outlinenya kan, tinggal dikembangin aja.

  1. Jangan Pernah Puas Minta temen-temen buat baca ceritamu. Bahkan, minta guru Bahasa Indonesia buat baca juga. Mintalah kritik dan saran, siapa tahu guru kamu malah rekomen novelmu ke penerbit yang dia kenal. Sambil menyelam, minum air juga, kan? ☺️

Kebetulan, saya juga guru Bahasa Indonesia yang punya penerbitan. Cocok banget buat kalian yang baru belajar nulis.

  1. Teruslah Menulis dan Revisi  Sebagai penulis, kita harus terbuka terhadap kritik. Berikan karya terbaikmu untuk pembacamu. Jangan tersinggung kalo dikritik. Lama-lama pasti kalian bisa menulis cerita yang hebat. Kritik itu kayak obat.

Jangan lupa untuk terus revisi ya, sesuai dengan saran orang lain. Tetap semangat nulis dan revisi. Revisinya selesaiin setelah cerita selesai, jangan di tengah cerita biar ide gak hilang.

Kalo udah nyoba keenam tips di atas dan bukumu udah siap, boleh banget kirim ke penerbit. Siapa tau naskahmu bisa bikin editor jatuh hati.

Jangan lupa baca cerita-cerita saya yang lain ya!

Like dan share kalau tulisan ini bermanfaat buat kalian, ya? Jangan cuma disimpen sendiri informasi penting kayak gini.

Rekomendasi Lainnya :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *